musik kontemporer

Pengertian Musik Kontemporer, Ciri-Ciri, Karakteristik, dan Konsep Kreatif

Pengertian musik kontemporer, karakteristik, ciri-ciri, konsep kreatif, dan contoh karya yang kita rangkum secara rinci dan lengkap.


Berbicara soal seni, ia merupakan bidang yang luas. Di dalamnya terdapat cabang-cabang seperti seni tari, seni teater, seni rupa, dan seni musik. Cabang-cabang ini pun dibagi lagi dalam beberapa kelompok.

Cabang seni musik misalnya, berdasarkan bentuknya terpecah menjadi seni vokal, musik instrumental, dan campuran vokal dan instrumen. Sama halnya dengan seni lukis yang memiliki aliran-aliran seni lukis.

Kemudian dalam segi waktu, seni musik juga dibagi menjadi seni musik tradisional dan modern. Istilah seni musik dalam pengertian seni kontemporer pada dasarnya sama dengan seni musik modern.

Untuk memahami kemiripannya, kita hendaknya terlebih dulu memahami pengertian musik kontemporer itu sendiri. Berikut ini kita jabarkan beberapa topik dari pengertian musik kontemporer, karakteristik, sampai contohnya untuk memahami secara lebih dalam.

Pengertian Musik Kontemporer

Musik kontemporer sebenarnya adalah musik yang keberadaannya berkaitan erat dengan mengalirnya waktu. Itulah mengapa musik kontemporer sering juga disebut musik garda depan (avant-garde), karena musik tersebut selalu mengedepani sebuah era.

Musik kontemporer juga lazim menyandang sebutan new music atau musik baru, karena sebagai konsekuensi keberadaannya yang selalu mengedepani sebuah era, musik kontemporer dituntut untuk menghadirkan sesuatu yang baru, sebuah karya musik yang belum pernah diciptaan sebelumnya.

Secara gampangnya, “kontemporer” memiliki arti “masa kini”. Musik Kontemporer adalah jenis musik yang baru diciptakan, alias belum pernah dicipitakan sebelumnya.

Sekilas Sejarah Musik Kontemporer

johann sebastian bach
johann sebastian bach /bbc.co.uk

Beberapa orang sering menganggap bahwa musik kontemporer merupakan hasil dari modernisasi atau salah satu perwujudan dari era modern. Sebetulnya, nilai-nilai kontemporer dalam musik sudah dikenal sejak zaman Johann Sebastian Bach.

Pada masanya, musik Bach sudah dianggap sebagai musik kontemporer. Komposisi musik Bach yang bagai air mengalir tanpa jeda, ditambah gaya kontrapung (alur bass dan melodi yang saling kontra membentuk aliran harmoni) merupakan sebuah komposisi yang jauh melampaui kelaziman di masa itu.

Kemudian, musik kontemporer menjadi sebuah jenis musik yang mandiri dan mulai marak keberadaannya pada abad ke-20. Kemunculannya dipicu oleh gerakan aliran seni lukis impresionisme pada abad ke-19 yang dipelopori oleh sejumlah seniman lukis asal Perancis: Monet, Degas, Renoir, dan kawan-kawannya.

Mereka menolak pandangan romantisisme yang di masa itu sudah diterima orang banyak dengan aliran baru, impresionisme, yang lebih menekankan pada impresi atau kesan yang diciptakan oleh sebuah karya seni.

Pada kuartal terakhir abad ke-19, musik orkestra dan piano mulai membuat suara-suara merdu yang seringkali materialnya berasal dari seni sastra atau seni lainnya. Kadang juga muncul melodi dan ritme baru yang bukan berasal dari Barat. Tangga nada dan kord yang baru juga digunakan pada masa itu.

Dipelopori oleh Arnold Schoenberg, dengan eksperimen tangga nada duodekatonik (12 nada) pada musik abad ini memunculkan suara yang enak didengar dengan impresi yang sangat kental. Tangga nada yang umum dikenal adalah diatonik yang terdiri dari 7 nada: do, re, mi, fa, so, la, si.

Tokoh lain, ada Pierre Boulez dengan teknik garapan yang menggunakan idiom dan tata gramatika matematika, kemudian Oliver Messiaen dengan teknik garapan musik berupa perbandingan geometri bangunan, juga musik perkusi oleh John Cage, dan masih banyak lagi pemusik yang merupakan pelopor musik kontemporer.


Baca juga: Perkembangan Musik Kontemporer di Indonesia


Unsur-Unsur Musik Kontemporer

Musik pada umumnya mencakup unsur: warna nada (tone color), ritme, melodi, dan harmoni. Secara umum, musik kontemporer memiliki unsur yang sama dengan musik pada umumnya, namun banyak elemen-elemen baru yang digunakan untuk menimbulkan dan menonjolkan impresi.

Berikut adalah unsur-unsur musik kontemporer:

  • Warna nada (tone color)

Dalam musik kontemporer, terdapat sedikit penekanan pada campuran suara. Selain itu, perkusi juga memainkan peran utama. Warna nada yang dimainkan secara individu akan terdengar jelas pada musik ini.

  • Harmoni

Dalam musik kontemporer, dikenal istilah polychord, dimana 2 kunci nada terdengar pada waktu yang bersamaan. Dalam harmoni musik kontemporer juga menggunakan 4 kunci nada.

Selain itu, musik kontemporer juga menggunakan tone cluster yang dihasilkan dari suara piano. Dalam musik kontemporer juga dikenal istilah polytonality, yaitu penggunaan 2 atau lebih kunci nada pada waktu yang bersamaan.

  • Ritme

Ritme merupakan salah satu unsur musik kontemporer yang paling mencolok. Kebanyakan ritme yang digunakan merupakan ritme yang membangkitkan semangat, dorongan, dan kegembiraan. Juga terdapat kelompok ketukan yang tak beraturan.

Dalam ritme musik kontemporer, dikenal istilah polyrhrthm, yaitu penggunaan dua ritme yang kontras dalam waktu yang bersamaan.

  • Melodi

Melodi adalah tingkatan tinggi-rendah dan panjang-pendek nada dalam musik. Melodi dalam musik kontemporer dikenal memiliki range yang sangat lebar atau besar dan menggunakan 12 nada kromatik tanpa tonel center.

Karakteristik Musik Kontemporer

musik kontemporer
pixabay.com

Pada era ini, ada banyak variasi gaya dari pos-modernisme hingga impresionisme, bahkan muncul juga konsep melodi irama baru dari musik Bartok, Stravinsky, Prokofiev, Copland, Shostakovich, Barber, dan Gorecki. Berikut adalah karakteristik umum pada musik kontemporer:

  1. Melodi liriknya tak sebanyak periode sebelumnya
  2. Adanya harmoni yang disonan
  3. Ritme yang kompleks
  4. Terdapat banyak suara perkusi
  5. Suara dari alat musik tiup wood wind dan brass, serta suara perkusi lebih banyak ditemukan dibandingkan dengan periode sebelumnya
  6. Penggunaan suara sintetis dan elektronik

Ciri-Ciri Musik Kontemporer

Selain karakteristik, dari sekian banyaknya ragam jenis musik, kita dapat mengenali jenis musik kontemporer dengan memperhatikan ciri-cirinya. Berikut adalah ciri-ciri musik kontemporer yang hampir senantiasa melekat dalam kehadirannya:

  • Judul

Judul-judul aneh dan asing tampaknya sangat lazim digunakan dalam karya-karya musik kontemporer. Misalnya: “Gymnopedie”, “Liturgi Kristal”, “Telemusik”, dan bahkan ada juga yang menggunakan bahasa yang sudah tak lazim, seperti karya Stevie Reich berjudul “Tehilin”.

  • Tema

Tema-tema percintaan, kegalauan, duka, dan kegembiraan sudah lazim digunakan dalam karya-karya musik pada umumnya. Namun dalam musik kontemporer seringkali mengangkat tema-tema yang tak biasa. Misal, “Tetabuhan Sungut” karya Slamet Abdul Sjukur yang mengusung tema eksplorasi kemampuan bunyi mulut manusia.

  • Instrumentasi

Instrumen dalam musik kontemporer tak terbatas pada alat-alat musik saja, namun setiap benda yang dapat menghasilkan bunyi dapat diolah menjadi suara instrumen yang harmonis. Misalnya, musik dari tepukan tangan karya Steve Reich dan modifikasi piano yang disumbat dengan sekrup dan benda-benda logam karya John Cage.

  • Partitura

Dalam musik kontemporer, notasi balok dan angka tidaklah cukup. Konsep musik kontemporer seringkali harus disertai petunjuk detail tentang gambaran bunyi dan cara memproduksi bunyi tersebut. Maka itulah kenapa dalam ranah musik kontemporer dikenal pula notasi auditif dan notasi tindakan.

  • Teknik Garapan

Komponis musik kontemporer seringkali menciptakan sendiri tata gramatika dan idiom musiknya, serta susunan dan struktur harmoni yang baru. Ide garapan bisa saja menggunakan idiom dan tata gramaitika musik tradisi, perhitungan nilai matematis, atau dapat pula dengan ratio atau perbandingan sebuah struktur rancangan bangunan.

Fungsi-Fungsi Musik Kontemporer

kontrabas
pixabay.com

Musik kontemporer telah mengawali era musik baru sejak abad ke-19 dan semakin marak dan berkembang hingga kini. Di Indonesia sendiri, Musik kontemporer telah memiliki beragam jenis karya. Dengan jumlahnya yang besar, Musik kontemporer telah merambah ke berbagai segmen, bahkan turut memberi pengaruh pada dunia musik rohani.

Selain berfungsi sebagai salah satu bagian dari seni, Musik kontemporer juga memiliki fungsi dalam berbagai bidang kehidupan yang dibedakan berdasarkan fungsi secara umum sebagai bagian dari seni musik dan fungsi musik kontemporer secara spesifik.

Sebagai bagian dari seni musik, seni musik kontemporer juga berfungsi sebagai alat propaganda untuk menyampaikan nilai-nilai yang bersifat rohani, edukasi, atau pesan-pesan dan perasaan yang ingin disampaikan oleh pencipta lagu kepada masyarakat, di samping sebagai hiburan bagi pendengar-pendengarnya.

Namun secara spesifik, fungsi-fungsi musik kontemporer dapat kita rinci sebagaimana berikut:

  1. Mengembangkan jenis musik baru baik yang berakar dari tradisi ataupun tidak
  2. Aktualisasi gaya bermusik para komponis
  3. Sebagai bentuk ditemukan dan berkembangnya gramatika musik
  4. Suatu pembuktian bahwa sumber bunyi dapat diolah menjadi musik

Konsep Berkreasi Musik Kontemporer

Pada puncaknya, karya-karya musik kontemporer tak lagi menjelaskan ciri-ciri latar belakang tradisi budayanya meskipun sumber-sumber tradisi itu masih terasa lekat. Namun, semua itu tetap kembali pada sikap dan pemikiran individual sebagai landasan dalam proses kreatif musik kontemporer.

Musik kontemporer mengubah cara pandang, cita rasa, dan kriteria estetik yang sebelumnya telah dikurung oleh sesuatu yang terpola, standarisasi, seragam, global, dan bersifat sentral. Konsep musik kontemporer bersifat sangat individual, sehingga perkembangannya pun sangat beragam.

Paham inilah yang coba ditawarkan dalam musik kontemporer, sehingga karya-karya yang lahir sering terjadi pembaruan teknik garapan dan tradisi yang telah mapan ke dalam bentuk yang baru, terkesan aneh, nakal, dan urakan.

Secara komposisi dan karakteristik, karya musik kontemporer dapat dipetakan menjadi tiga kategori, yaitu:

Pertama, karya musik yang bersifat iringan. Konsep komposisi dalam karya seperti ini berdasar pada penciptaan suatu melodi (instrumen), kemudian elemen-elemen lainnya berperan mengiringi melodi tersebut.

Kedua, Karya musik yang bersifat ilustratif. Konsep komposisinya berusaha menggambarkan sesuatu dari naskah cerita, puisi, atau yang semisalnya. Dengan begitu, orientasi musiknya lebih tertuju pada penciptaan suasana-suasana yang berdasar pada interpretasi komponisnya.

Ketiga, karya musik yang bersifat otonom. Biasanya, karya musik semacam ini sangat sulit dipahami oleh orang awam. Selain bentuknya yang tidak baku, gramatika musiknya pun sangat berbeda dengan karya-karya tradisi. Kadang, karya-karya musik seperti ini sering menimbulkan kontroversi.

Dari segi alat musik, sajian kontemporer menggunakan perpaduan antara instrumen tradisional dan modern, sehingga menambah variasi suara yang dihasilkan. Dari segi sikap penyaji, bergerak sesuai alur cerita, dengan jalan, berdiri, atau duduk.


Baca juga: 8 Contoh Karya Musik Kontemporer Paling Populer


“Body Tjak”, Kombinasi antara Barat dan Timur

Salah satu contoh garapan musik kontemporer dengan media ungkap yang berbeda, hasil kolaborasi antara dua seniman, I Wayan Dibia dan Keith Terry, yaitu “Body Tjak“.  Karya ini merupakan seni pertunjukan multikultural yang memadukan unsur-unsur seni budaya Barat (Amerika) dan Timur (Bali, Indonesia).

“Body Tjak” digarap dengan kombinasi unsur-unsur seni kecak Bali dengan Body Music, menghasilkan sebuah jenis musik baru yang menggunakan tubuh manusia sebagai sumber bunyi. Garapan bernuansa seni budaya global ini lahir dengan dua produksinya, yaitu “Body Tjak 1990” (BT90) dan “Body Tjak 1999” (BT99).

Kedua karya ini murni lahir dari keinginan seniman untuk mengekspresikan jiwanya yang telah tergugah oleh dinamisme seni kecak dan body music. Dengan berbekal pengalaman estetis masing-masing, dan diilhami oleh obsesi aktualitas kekinian, kedua seniman sepakat melakukan eksperimen sehingga lahirlah musik kontemporer “Body Tjak”.


Baca juga: Aliran Seni Lukis yang Wajib Kamu Tahu!


 

2 komentar untuk “Pengertian Musik Kontemporer, Ciri-Ciri, Karakteristik, dan Konsep Kreatif”

  1. Musik kontemporer sebenarnya adalah musik yang keberadaannya berkaitan erat dengan mengalirnya waktu.
    *Unsur-Unsur Musik Kontemporer
    -Warna nada
    -Melodi
    -Ritme
    -Harmoni
    *Karakteristik Musik Kontemporer
    1.Melodi liriknya tak sebanyak periode sebelumnya
    2.Adanya harmoni yang disonan
    Ritme yang kompleks
    3.Terdapat banyak suara perkusi
    4.Suara dari alat musik tiup wood wind dan brass, serta suara perkusi lebih banyak 5.ditemukan dibandingkan dengan periode sebelumnya
    6.Penggunaan suara sintetis dan elektronik
    *Ciri-Ciri Musik Kontemporer
    -Judul
    -Tema
    -Instrumentasi
    -Partitura
    -Teknik garapan
    *Fungsi-Fungsi Musik Kontemporer
    1.Mengembangkan jenis musik baru baik yang berakar dari tradisi ataupun tidak
    2.Aktualisasi gaya bermusik para komponis
    3.Sebagai bentuk ditemukan dan berkembangnya gramatika musik
    4.Suatu pembuktian bahwa sumber bunyi dapat diolah menjadi musik

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *